Permasalahan mendasar dalam sektor minyak dan gas bumi (migas) Indonesia

JAKARTA, KOMPAS.com – Direktur Indonesia Resources Studies (IRESS) Marwan Batubara menyatakan, ada beberapa permasalahan mendasar dalam sektor minyak dan gas bumi (migas) Indonesia.

Permasalahan ini, kata dia, akan banyak berdampak pada ketahanan energi Indonesia.

Salah satunya adalah cadangan energi fosil relatif rendah dibandingkan dengan pertumbuhan konsumsi.

Menurut Marwan, kebutuhan dan cadangan minyak sama sekali tidak berimbang.

“Pertumbuhan terus meningkat, sedangkan cadangan terbukti dan produksi terus menurun. Akhirnya, ketergantungan impor semakin tinggi,” kata Marwan di Jakarta, Selasa (10/5/2016).

Marwan mengatakan, kondisi semakin parah dengan minimnya eksplorasi untuk meningkatkan cadangan terbukti.

Permasalahan lainnya menurut Marwan adalah pengembangan energi baru dan terbarukan (EBT) stagnan.

Pasalnya, tidak ada peta jalan, cetak biru, dan program pengembangan energi berkelanjutan.

Di samping itu, kata Marwan, defisit neraca perdagangan dan transaksi berjalan berisiko meningkat dengan permasalahan energi yang ada.

Akhirnya, potensi terjadinya krisis energi dan ekonomi pun semakin besar.

“Jika harga minyak dunia kembali pulih, maka ketahanan energi nasional terancam. Sehingga, pembangunan berkelanjutan terhambat. Maka perlu langkah-langkah perbaikan,” terang Marwan.

sumber : http://ekonomi.kompas.com/read/2016/05/10/192318226/Ini.Permasalahan.Mendasar.Sektor.Migas.Indonesia.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar